G E O D E S I . & . G E O M A T I K A . F O R U M
Selamat Datang di...

GEODESI & GEOMATIKA FORUM

Silakan registrasi, gratis, untuk dapat berkomunikasi dan saling bertukar fikiran dengan sobat seprofesi di mana pun berada!

MAJULAH GEODESI & GEOMATIKA INDONESIA!
MAJULAH BANGSAKU!


ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

View previous topic View next topic Go down

ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

Post by retroholic_xxx on Tue May 17, 2011 9:54 pm

Analisis Data Spasial Dengan Menggunakan Perangkat SIG (Sistem Informasi Geografi)




GIS merupakan suatu bidang kajian ilmu yang relatif baru yang dapat digunakan oleh berbagai bidang disiplin ilmu sehingga berkembang dengan sangat cepat. Berdasarkan International GIS Dictionary atau directory internasional GIS, pengertian dari GIS adalah a computer system for capturing, managing, integrating, manipulating, analysing and displaying data which is spatially referenced to the Earth.
Tentunya masih banyak definisi atau pengertian lain dari GIS yang juga disosialisasikan oleh pakar-pakar GIS dari berbagai displin ilmu. Sebagai perbandingan, ESRI sebagai suatu vendor besar yang bergerak dalam bidang GIS mendefinisikan GIS sebagai kumpulan yang terorganisir dari perangkat keras komputer, perangkat lunak, data geografi dan personil yang dirancang secara efisien untuk memperoleh, menyimpan, meng-muhktahirkan, memanipulasi, menganalisis dan menampilkan semua bentuk informasi yang mempunyai referensi geografi. Secara umum, berdasarkan definisi-definisi yang data tersebut, satu fungsi dari GIS yang sangat penting adalah kemampuan untuk menganalisis data, terutama data spasial yang kemudian menyajikannya dalam bentuk suatu informasi spasial berikut data attributnya.

Model Data Spasial di Dalam SIG


Sebagai salah satu bagian dari teknologi informasi, semua sistem yang dibangun dengan pendekatan SIG akan berbasis komputer. Tidak seperti manusia, komputer tidak dapat mengerti esensi obyek atau data spasial, untuk mempresentasikan obyek atau data tersebut maka yang dapat dilakukan oleh komputer adalah memanipulasinya sebagai data yang memiliki atribut geometri.
Sampai dengan saat ini representasi data spasil dapat dikelompokkan menjadi dua bagian yaitu data raster dan data vektor, sehingga untuk menyajikan kedua jenis data tersebut digunakan model data raster dan model data vektor. Selain itu juga terdapat suatu model data yang diturunkan dari model data vektor yang disebut dengan Triangulasi
Irreguler Network (TIN).

retroholic_xxx
Senior Surveyor
Senior Surveyor

Jumlah posting : 133
Join date : 2011-05-14
Age : 28
Lokasi : ♥yogyakarta♥

http://aldhieretroholic.blogspot.com/

Back to top Go down

Re: ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

Post by retroholic_xxx on Tue May 17, 2011 9:58 pm

A. Model Data Raster
Model data raster menampilkan, menempatkan dan menyimpan data spasial dengan menggunakan struktur matriks atau pixel-pixel yang membentuk grid (Prahasta.E, 2001). Kumpulan pixel-pixel yang menggambar suatu obyek spasial dapat disebut sebagai dataset obyek. Setiap pixel dalam dataset raster mempunyai informasi atau sekumpulan data yang unik. Informasi yang terdapat dalam satu pixel dapat dikelompokkan menjadi dua bagian, yaitu data atribut (informasi mengenai obyek, misal: sawah, kebun, pemukiman dll) dan koordinat data yang menunjukkan posisi geometris dari data tersebut.
Data spasial raster disimpan di dalam layer yang secara fungsionalitas direlasikan dengan unsur-unsur obyek spasialnya (peta). Akurasi model data ini tergantung pada resolusi atau ukuran dari pixelnya (sel grid) yang mewakili luasan di permukaan bumi. Contoh model data raster ini adalah citra satelit dan DTM (Digital Terrain Model). Secara geometrik, struktur model data raster dapat digambarkan sebagai i kolom dan baris dalam sumbu koordinat x dan y, sedangkan informasi attribute terdapat dalam pixel dapat berupa sumbu z (misal data DTM), atau multi-attribute (n1, n2, n3…n, misal data satelit Landsat ). Struktur model data raster dapat dilihat dalam gambar berikut ini.


Karakteristik Layer(s) Raster
Sebagai suatu model data, maka data raster juga mempunyai sifat atau karakteristik yang dapat menunjukkan bahwa data tersebut adalah data raster. Karakteristik-karakteristik model data raster adalah sebagai berikut:
a.Resolusi; resolusi spasial dapat diartikan sebagai suatu dimensi linear minimum dari satuan jarak geografi terkecil yang dapat direkam oleh data. Satuan terkecil dalam data raster pada umumnya ditunjukkan oleh panjang sisi suatu bidang bujursangkar pixel. Semakin luas suatu area di permukaan bumi yang dipresentasikan oleh ukuran pixel, maka data tersebut beresolusi kecil, sebaliknya jika semakin kecil suatu area di permukaan bumi yang direpresentasikan oleh ukuran pixel, maka dikatakan bahwa data tersebut beresolusi besar.
b.Orientasi; Orientasi dalam model data raster dibuat untuk mempresentasikan arah utara grid. Secara umum, untuk mendapatkan orientasi model data raster dilakukan penghimpitan arah utara grid dengan arah utara sebenarnya pada titik asal dari dataset, yang biasanya adalah titik di bagian kiri atas.
c.Zone; Setiap zone pada model data raster adalah sekumpulan lokasi-lokasi yang memperlihatkan nilai/ID yang sama. Misalnya untuk suatu raster data sawah, maka ID pada tiap pixel sawah akan mempunyai nilai/ID yang sama.
d.Nilai-nilai; Nilai adalah item informasi (attribute) yang disimpan dalam sebuah layer untuk setiap pixel. Sehingga pada ID yang sama pada beberapa pixel dapat mempunyai nilai yang berbeda.
e.Lokasi; Lokasi dalam model data raster dapat diidentifikasikan dengan nilai koordinatnya dalam sumbu x,y. Nilai x dan y ini dapat menunujukkan koordinat bumi dan sangat bergantung pada jenis proyeksi yang digunakan dalam peta.

Sampling Raster
Sampling raster dimaksudkan untuk menentukan pusat atau lokasi data data dalam setiap pixel dalam sebuah dataset model raster. Penentuan atau penempatan ini disebut dengan sampling. Sampling dapat dilakukan dengan cara:
a.Nilai pixel merupakan nilai rata-rata sampling pixel
b.Nilai pixel berposisi di pusat pixel
c.Nilai pixel berposisi di sudut pixel

B.Model Data Vektor

Model data vektor menampilkan, menempatkan dan menyimpan data spasial dengan menggunakan titik, garis atau poligon beserta atribut-atributnya. Bentuk-bentuk tersebut didefinisikan oleh sistem koordinat cartesian dua dimensi (x,y). Representasi vektor suatu obyek spasial merupakan suatu usaha menyajikan obyek sesempurna mungkin. Untuk itu, dimensi koordinat diasumsikan bersifat kontinyu (tidak dikuantisasi sebagaimana pada model data raster) yang memungkinkan semua posisi, panjang dan dimensi didefinisikan dengan presisi.

Model Data Vektor Titik
Model data vektor titik meliputi semua obyek geografis yang dikaitkan dengan pasangan koordinat (x,y). Disamping informasi mengenai koordinat x,y, data-data yang diasosiasikan dengan titik harus disimpan guna menunjukkan jenis titik yang bersangkutan . Data-data tersebut dapat memuat informasi seperti ukuran tampilan dan orientasi simbol/titik tersebut. Gambar 4 menunjukkan contoh model data vektor titik degan asosiasi informasinya.



Model Data Vektor Garis
Model data vektor garis didefinisikan sebagai semua unsur linear yang dibangun dengan menggunakan segmen-segmen garis yang dibentuk oleh dua titik koordinat atau lebih. Semakin pendek segmen-segmen garis, makin banyak jumlah pasangan-pasangan koordinat (x,y) dan makin halus bentuk kurva yang direpresentasikan. Korelasi antar data vektor garis yang menunjukkan informasi yang sama (misal; pada jaringan sungai dan jalan) diperlukan suatu simpul penghubung yang disebut dengan node. Gambar a menunjukkan model data vektor garis dengan data asosiasinya, sedangkan Gambar b menunjukkan model data vektor yang membentuk suatu jaringan.


Model Data Vektor Poligon
Struktur model data poligon bertujuan untuk mendeskripsikan properties yang bersifat topologi dari suatu area (bentuk, hubungan/relasi dan hirarki) sedemikian rupa, hingga properties yang dimiliki oleh obyek spasial dapat ditampilkan dan dimanipulasi sebagai peta tematik. Model data vektor ini merupakan sekumpulan segmen garis yang membentuk kurva tertutup dan dicirikan dengan suatu nilai yang terdapat dalam seluruh luasan atau area kurva.


C.Model TIN (Triangualar Irreguler Network)

TIN adalah model data vektor yang berbasiskan topologi yang digunakan untuk mempresentasikan data permukaan bumi. TIN menyajikan model permukaan sebagai sekumpulan bidang-bidang kecil yang berbentuk segitiga yang saling terhubung. Informasi koordinat horizontal (x,y) dan vertikal (z) untuk setiap titik yang terdapat di dalam jaringan TIN (yang kemudian dijadikan sebagai node) dikodekan ke dalam bentuk-bentuk tabel.

retroholic_xxx
Senior Surveyor
Senior Surveyor

Jumlah posting : 133
Join date : 2011-05-14
Age : 28
Lokasi : ♥yogyakarta♥

http://aldhieretroholic.blogspot.com/

Back to top Go down

Re: ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

Post by retroholic_xxx on Tue May 17, 2011 10:02 pm

KLASIFIKASI KEMAMPUAN ANALISIS SPASIAL MENGGUNAKAN SIG
Kemampuan SIG juga dikenali dari fungsi-fungsi analisis yang dapat dilakukan. Kemampuan analisis spasial menggunakan SIG dapat diklasifikasikan bermacam-macam. Klasifikasi di bawah ini mengacu pada Aronoff (1989):
1.Pengukuran, query spasial dan fungsi klasifikasi
2.Fungsi Overlay
3.Fungsi Neighbourhood
4.Fungsi Network
5.Fungsi 3D Analyst

Pengukuran, query spasial dan fungsi klasifikasi
Fungsi ini merupakan fungsi yang meng-eksplore data tanpa membuat perubahan yang mendasar, dan biasanya dilakukan sebelum analisis data. Fungsi pengukuran mencakup pengukuran jarak suatu obyek, luas area baik itu 2 dimensi atau 3 dimensi.
Query spasial dalam mengidentifikasikan obyek secara selektif, definisi pengguna, maupun melalui kondisi logika. Contoh query spasial adalah misalnya
Kita mencari suatu area yang kurang dari 400000 m2 pada area peruntukan lahan. Fungsi klasifikai adalah mengklasifikasikan kembali suatu data spasial (atau atribut) menjadi data spasial yang baru dengan menggunakan kriteria tertentu. Misalnya, klasifikasi pendapatan pertahun dari rumah tangga suatu daerah, dari kalsifikasi sebelumnya dibagi menjadi 7 kelas menjadi 5 kelas klasifikasi


Fungsi Overlay

Fungsi ini menghasilkan data spasial baru dari minimal dua data spasial yang menjadi dua data spasial yang menjadi masukannya. Sebagai contoh, bila untuk menghasilkan wilayah-wilayah yang sesuai untuk budidaya tertentu (misalnya kelapa sawit) diperlukan data ketinggian permukaan bumi, kadar air tanah, dan jenis tanah, maka fungsi analisis spasial overlay akan dilakukan terhadap ketiga data spasial (dan atribut) tersebut. Prinsip overlay dapat dilihat pada Gambar di bawah ini. Fungsi overlay ini juga dapat berlaku untuk model data raster.


Prinsip dasar overlay untuk poligon. Dua buah poligon layer A dan B akan menghasilkan data spasial baru (dan atribut) yang merupakan hasil interseksi dari A dan B

Fungsi Neighborhood
Salah satu yang terdapat dalam dalam klasifikasi adalah Buffering. Fungsi ini menghasilkan data spasial baru yang berbentuk poligon atau area dengan jarak tertentu dari data spasial yang menjadi masukannya. Data spasial titik akan menghasilkan data spasial baru yang berupa lingkaran-lingkaran yang mengelilingi titik-titik pusatnya. Untuk data spasial garis akan menghasilkan data spasial baru yang berupa poligon-poligon yang melingkupi garis-garis. Demikian pula untuk data spasial poligon berupa poligon-poligon yang lebih besar dan konsenris.

Fungsi Network
Fungsi network merujuk data spasial titik-titik (points) atau garis-garis (lines) sebagai suatu jaringan yang tidak terpisahkan. Fungsi ini sering digunakan di dalam bidang-bidang transportasi, hidrologi dan utility (misalnya, aplikasi jaringan kabel listrik, komunikasi, pipa minyak dan gas, air minum, saluran pembuangan). Sebagai contoh dengan fungsi analisis spasial network, untuk menghitung jarak terderka antara dua titik tidak menggunakan jarak selisih absis dan ordinat titik awal dan titik akhirnya. Tetapi menggunakan cara lain yang terdapat dalam lingkup network. Pertama, cari seluruh kombinasi jalan-jalan (segmen-segmen) yang menghubungkan titik awal dan akhir yang dimaksud. Pada setiap kombinasi, hitung jarak titik awal dan akhir dengan mengakumulasikan jarak-jarak segmen yang membentuknya. Pilih jarak terpendek (terkecil) dari kombinasi-kombinasi yang ada. Salah satu aplikasi yang dapat diterapkan menggunakan fungsi network adalah mencari urutan rute yang optimal. Misalnya kita memiliki 3 tujuan yang harus di datangi. Dengan menghitung efektifitas dan efisien kita dapat menentukan rute optimal tujuan kita.

Fungsi 3D Analyst
Fungsi 3 Dimensi terdiri dari sub-sub fungsi yang berhubungan dengan presentasi data spasial dalam ruang 3 dimensi. Fungsi analisis spasial ini banyak menggunakan fungsi interpolasi. Sebagai contoh, untuk menampilkan data spasial ketinggian, tataguna tanah, jaringan jalan dan utility dalam bentuk model dimensi, fungsi ini banyak digunakan. Gambar 6 menyajikan contoh penggunaan fungsi 3D analyst untuk pemboran sumur minyak.

retroholic_xxx
Senior Surveyor
Senior Surveyor

Jumlah posting : 133
Join date : 2011-05-14
Age : 28
Lokasi : ♥yogyakarta♥

http://aldhieretroholic.blogspot.com/

Back to top Go down

Re: ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

Post by retroholic_xxx on Tue May 17, 2011 10:04 pm

KONSEP DASAR SPATIAL OVERLAY
Konsep dasar dari spatial overlay merupakan pengembangan atau aplikasi dari operasi matematika yang telah kita kenal dan pelajari bersama, dan mungkin sering kita temui atau digunakan dalam aktifitas sehari-hari. Ada beberapa konsep dasar dari spatial overlay, sebagai berikut:

Interseksi/Irisan (Intersection)

Interseksi adalah suatu operasi spasial untuk menentukan area/ruang yang merupakan irisan dari dua area/poligon. Sebagai contoh:
Layer A : Polygon dengan informasi tekstur tanah liat
Layer B : Polygon dengan informasi pH > 7.0
Misal, tentukan area yang memiliki tekstur tanah liat dan pH>7. Daerah yang di arsir pada ilustrasi di bawah ini menunjukkan area yang dicari.

Dari operasi interseksi di atas, dikembangkan lagi sehingga terdapat operasi-operasi spasial yang didasarkan pada intersection, seperti contoh-contoh di bawah ini:

Tentukan area yang memiliki tekstur tanah liat dan pH<=7.
Tentukan area yang mempunyai tekstur tanah liat, pH > 7.0, tetapi bukan area yang merupakan daerah interseksi.


Gabungan (Union)
Penggabungan dua atau lebih area/poligon menjadi satu kesatuan (area) disebut sebagai proses gabungan (Union). Ilustrasi di bawah ini memberikan penjelasan dari prose union.
Misalkan, tentukan area yang memiliki tekstur tanah liat atau pH>7.


Penelusuran (Query)
Penelusuran/query adalah suatu cara untuk mencari area yang memiliki satu criteria tertentu. Misalkan kita mencari area yang memiliki tekstur tanah liat. Atau kita mencari tanah yang memiliki pH>7. Pada dasarnya perbedaan query dengan operasi sebelumnya adalah; interseksi, union dan atau kombinasi keduannya merupakan penelusuran dengan menggunakan criteria/kata kunci lebih dari satu, sedangkan query merupakan proses pencarian dengan criteria/kata kunci tunggal.
Kombinasi dari fungsi-fungsi dasar tersebut di atas menghasilkan operasi-operasi spasial yang lebih komplek, sebagai contoh ilustrasi di bawah ini:
Tentukan area yang mempunyai tekstur tanah liat dan pH > 7.0, atau area yang memiliki drainase yang buruk.

retroholic_xxx
Senior Surveyor
Senior Surveyor

Jumlah posting : 133
Join date : 2011-05-14
Age : 28
Lokasi : ♥yogyakarta♥

http://aldhieretroholic.blogspot.com/

Back to top Go down

Re: ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

Post by retroholic_xxx on Tue May 17, 2011 10:08 pm

PENGANTAR ARCVIEW GEOPROCESSING DAN SPATIAL ANALYST

Makalah ini menyajikan fungsi analisis dan modeling menggunakan salah satu software GIS yang mempunyai kemampuan sangat baik yaitu ArcView GIS. Arcview merupakan sebuah software GIS yang memiliki tampilan sederhana, menarik, interaktif namun memiliki tingkat kemudahan yang cukup tinggi dan kemampuan analisis yang sangat baik. Kemampuan analisis tersebut diantaranya kemampuan untuk mendapatkan informasi dari obyek yang dipilih, membuat zone buffer suatu obyek seperti jalan atau sungai, membuat operasi overlay terhadap poligon, penggunaan operator-operator query basis data relasional, penggunaan fungsi-fungsi statistik dan sebagainya. Beberapa kemampuan analisis tersebut membutuhkan ekstension tambahan yang terkadang harus aktifkan terlebih dahulu atau terkadang harus diinstal tersendiri karena terpisah dari program standar. Untuk melaksanakan fungsi analisis tersebut diantaranya dibutuhkan aktifikasi ekstension spatial analysis, atau 3D analisis dan geoprocessing. Spatial analysis dan 3D analysis merupakan additional ekstension yang biasanya diinstal terpisah dengan software Arcview.

1. GEOPROCESSING
Ekstension Geoprocessing terdiri atas enam operasi yang hampir seluruhnya membutuhkan lebih dari satu theme. Operasi Geoprocessing tersebut terdiri atas :

1.1. Dissolve
Proses dissolve akan menggabungkan feature yang berada dalam satu theme berdasarkan nilai dari attribute yang telah ditentukan. Proses ini akan mengumpulkan beberapa feature yang mempunyai nilai yang sama pada sebuah attribute yang telah ditentukan.
1.2. Merge
Merge merupakan suatu proses untuk membuat satu theme yang mengandung feature yang berasal dari dua atau lebih theme. Dengan kata lain, proses ini akan menambahkan feature dari dua atau lebih theme ke dalam sebuah theme. Dalam proses ini, attribute yang mempunyai nama yang sama akan tetap di simpan dan digunakan.
1.3. Clip
Clip merupakan suatu proses untuk membuat sebuah theme baru dengan meng-overlay-kan feature dari dua buah theme. Salah satu dari dua theme tersebut haruslah merupakan poligon theme yang disebut “overlay theme”. Proses clip menggunakan sebuah clip theme yang berfungsi sebaga “cookie cutter” untuk mengclip sebuah input theme, namun dalam prosesnya tidak mengubah attribute theme tersebut.
1.4. Intersect
Proses Intersect digunakan untuk mengintegrasikan dua buah spasial data. Dalam prosesnya, sebuah input theme akan integrasikan dengan sebuah overlay theme untuk menghasilkan sebuah output theme. Output theme mengandung feature dari overlay theme dan hanya feature dari input theme yang “overlaid” dengan feature dari overlay theme. Feature lainnya akan dihilangkan.
1.5. Union
Proses Union akan menghasilkan sebuah theme baru dengan meng-overlay-kan dua buah poligon theme yang mengandung seluruh feature dan attribute (full extent) dari dua buah polygon theme tersebut.
1.6. Assign Data by Location
Proses Assing Data by Location akan melakukan sebuah spasial join dari dua buah theme yang ditentukan berdasarkan hubungan spasial (spatial relationship) antara feature dari kedua buah theme tersebut.

retroholic_xxx
Senior Surveyor
Senior Surveyor

Jumlah posting : 133
Join date : 2011-05-14
Age : 28
Lokasi : ♥yogyakarta♥

http://aldhieretroholic.blogspot.com/

Back to top Go down

Re: ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

Post by retroholic_xxx on Tue May 17, 2011 10:10 pm


2. SPATIAL ANALYST

ArcView Spatial Analyst digunakan untuk menemukan dan mengerti lebih baik hubungan spasial dari data, sehingga dapat ditampilkan dan menjalankan query guna menghasilkan suatu aplikasi yang diinginkan. Spatial Analyst sangat berguna terutama karena kemampuannya untuk menggabungkan data raster dan data vektor. Spatial Analyst menyediakan alat untuk membuat surface (penampakan 3-dimensi) dan menganalisa karakteristiknya. Di bawah ini adalah beberapa contoh masalah yang bisa dipecahkan dengan menggunakan Spatial Analyst:
a. Menemukan lokasi yang paling baik untuk sebuah tempat pembuangan limbah. Dalam aplikasinya maka perlu mempertimbangkan beberapa variabel seperti potensi limbah, lokasi serta fasilitas transport dan lokasi pembuangan yang sudah ada.
b. Menentukan prioritas lahan yang akan direhabilitasi. Variabel yang harus diperhitungkan diantaranya adalah slope, tutupan lahan, lokasi jalan utama.
c. Menentukan area penyangga; harus dipertimbangkan antara lain lokasi dan sungai.
d. Mengalokasikan lahan untuk perkebunan.

Fungsi-fungsi Spatial Analyst

Di sini akan dipelajari :
• Fungsi-fungsi yang bisa dijalankan oleh Spatial Analyst.
• Jenis-jenis permasalahan yang bisa dipecahkan oleh masing-masing fungsi tersebut.
• Cara masing-masing fungsi tersebut memecahkan permasalahan

2.1. Memetakan Jarak
Pemetaan jarak adalah menghitung berapa jauh masing-masing sel dari obyek terdekat yang anda pilih, misalnya jalan, sawmill, rumah sakit. Jarak bisa diukur berdasarkan Euclidean (jarak dari satu obyek ke obyek lain) atau berdasarkan usaha yang diperlukan untuk mencapai satu titik dari titik lain (biaya). Dua fungsi utama yang disediakan oleh Spatial Analyst menggunakan system Euclidean untuk menentukan jarak adalah:
a. pemetaan jarak (distance mapping)
b. pemetaan kedekatan (proximity mapping).
Sedangkan dua fungsi penting yang bisa dilakukan menggunakan biaya sebagai sistem pengukuran adalah:
a. pemetaan jarak dengan pembobotan (weighted-distance mapping)
b. analisa path (path analysis).

Pemetaan jarak (Distance mapping)
Fungsi distance mapping adalah menghitung berapa jauh masing-masing sel dari obyek terdekat. Dalam analisa jaringan sosial (social network) berikut ini, dihitung jarak masing-masing sel ke desa terdekat. Dengan mengasumsikan bahwa desa yang berjarak 3 km penduduknya berinteraksi satu sama lain, anda bisa membuat peta kontur (contour map) dengan interval 3 km dari peta jarak di halaman berikut.

Beberapa penggunaan pemetaan jarak:
a. Menentukan jarak ke pasar terdekat untuk pemasaran hasil pertanian atau hasil hutan.
b. Menentukan apakah letak rumah sakit yang akan dibangun paling optimum dalam melayani sebagian besar penduduk di area tersebut.
c. Memperkirakan daerah-daerah yang rawan banjir.

Pemetaan kedekatan (Proximity mapping)
Dalam proximity mapping, masing-masing sel diisi/diberi nilai dengan obyek terdekatnya. Obyek terdekat ditentukan berdasarkan jarak Euclidean. Pada contoh di bawah ini mengenai pembagian wilayah desa, proximity mapping menentukan pemukiman mana yang paling dekat dengan masing-masing sel.
Beberapa penggunaan proximity mapping:
a. Memetakan teritori dari Kesatuan Resor Pemangkuan Hutan (KRPH).
b. Mengalokasikan pelayanan kesehatan terdekat untuk masing-masing desa.

retroholic_xxx
Senior Surveyor
Senior Surveyor

Jumlah posting : 133
Join date : 2011-05-14
Age : 28
Lokasi : ♥yogyakarta♥

http://aldhieretroholic.blogspot.com/

Back to top Go down

Re: ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

Post by retroholic_xxx on Tue May 17, 2011 10:14 pm

2.2. Fungsi analisa permukaan (Surface-analysis function)
Analisis surface merupakan sebuah analisis terhadap kelas data yang digunakan untuk merepresentasikan continuous spatial phenomena. Walaupun surface analisis menekankan pada data surface dalam bentuk continous spatial data, namun sebuah surface dapat merepresentasikan sekumpulan data-data titik. Analisis surface akan secara umum akan menganalisis distribusi dari suatu variable yang direpresentasikan dalam bentuk dimensi ketiga dari sebuah data spasial. Dalam analisis surface kita menggunakan horizontal koordinat dalam bentuk x dan y koordinat dan sebuah nilai yang merepresentasikan variasi dari surface dalam bentuk z koordinat.

Dalam analisis surface, sebuah obyek surface dapat direpresentasikan dalam sebuah fungsi nilai tunggal (single value), dimana z = f (x,y). Nilai z dapat berupa elevasi (ketinggian), ataupun nilai lain yang didapat dari hasil pengukuran. Dalam analisis surface, struktur data surface is unik karena sebuah obyek surface akan ikut mempengaruhi obyek disekelilingnya dalam sebuah hubungan (relation) yang disebut neighborhood relation. Dengan menggunakan neighbohood relation tersebut, perhitungan beberapa feature dapat dilakukan seperti perhitungan kemiringan (slope), aspect, surface area, volume, kontur dan sebagainya.
Makalah ini menyajikan fungsi analisis surface menggunakan software ArcView GIS. Untuk melaksanakan fungsi analisis tersebut diantaranya dibutuhkan aktifikasi ekstension spatial analysis dan 3D analisis. Spatial analysis dan 3D analysis merupakan additional ekstension yang biasanya diinstal terpisah dengan software Arcview.

Aspect : Fungsi aspect mencari arah dari penurunan yang paling tajam (steepest down-slope direction) dari masing-masing sel ke sel-sel tetangganya. Nilai output adalah arah aspect: ‘0’° adalah tepat ke utara, ‘90’° adalah timur, dst.
Aspect menggambarkan arah hadap dari sebuah permukaan (surface). Aspect mengindikasikan arah kemiringan dari laju maksimum perubahan nilai sebuah sel dibandingkan sel di sekelilingnya. Secara sederhana aspect merupakan arah kemiringan lereng. Dalam analisis surface, keluaran dari perhitungan aspect adalah derajat sesuai arah kompas,

Beberapa aplikasi aspect:
a. Cari semua slope yang menghadap ke selatan pada sebuah landscape sebagai salah satu kriteria untuk mencari lokasi paling baik untuk membangun sebuah rumah.
b. Hitung iluminasi matahari untuk masing-masing lokasi pada lokasi penelitian untuk menentukan keragamanhayati pada lokasi tersebut.
Menu Choice: Derive Aspect

Slope; Fungsi Slope mengindikasikan tingkat kemiringan dari sebuah permukaan (surface). Slope mengidentifikasikan laju maksimum dari perubahan nilai dari sebuah sel dibandingkan dengan nilai sel disekelilingnya (neighbor cells). Dalam analisis surface, keluaran dari perhitungan slope dapat dalam bentuk persen slope atau derajat slope.

Beberapa aplikasi slope:
a. Tunjukkan semua area datar yang cocok untuk lahan-lahan pertanian/perkebunan.
b. Tentukan area-area yang mempunyai risiko erosi paling tinggi.
Menu choice: Derive Slope

Kontur (Contours)
; Fungsi contour menghasilkan sebuah theme line. Nilai dari masing-masing garis adalah semua lokasi yang bersebelahan dengan tinggi, besaran atau konsentrasi nilai apapun yang sama pada theme grid input. Fungsi ini tidak menghubungkan pusat-pusat sel melainkan menginterpolasi sebuah garis yang menghubungkan lokasi-lokasi dengan besaran yang sama. Garis-garis ini akan dihaluskan sehingga sebuah surface contours yang realistik akan dihasilkan.
Kontur merupakan sebuah feature dalam bentuk garis yang menghubungkan lokasi dalam bentuk titik yang mempunyai nilai z (misalnya elevasi) yang sama. Secara umum kontur dapat menggambarkan kondisi kelerengan suatu daerah. Semakin rapat garis-garis kontur biasanya semakin tinggi slope atau kemiringan lereng. Kekurangan feature kontur adalah terdapat area tanpa nilai (gap) yang berada diantara dua buah garis
Anda juga bisa mencari sebuah garis kontur dengan memilih tool CONTOUR dan kemudian memilih lokasi yang diinginkan pada View tersebut. Fungsi ini mencari kontur dengan besaran yang diwakili oleh titik yang dipilih. Hasil garis kontur akan melewati lokasi yang dipilih menggunakan benang silang (crosshairs).
Menu Choice: Create Contours

Hillshade;
Fungsi hillshade digunakan untuk memprediksi iluminasi sebuah surface untuk kegunaan analisa ataupun visualisasi. Untuk analisis, hillshade dapat digunakan untuk menentukan panjangnya waktu dan intensitas matahari pada lokasi tertentu. Untuk visualisasi, hillshade mampu menonjolkan relief dari surface. Contoh penggunaan analisis hillshade menggunakan input
Hillshade mengindikasikan variasi dari bentuk lahan yang digambarkan dalam bentuk degradasi kecerahan (terang ke gelap). Perhitungan hillshade dilakukan untuk menentukan tingkat kecerahan yang menunjukkan intensitas cahaya matahari yang diterima pada suatu lokasi. Hasil perhitungan hillshade dan kontur biasanya digunakan secara bersama karena fungsinya yang saling mendukung satu sama lain. Hillshade digunakan untuk memberikan gambaran kondisi lereng secara umum tanpa akurasi yang tepat, sedangkan kontur yang berupa line umumnya menggunakan perhitungan matematik ataupun pengukuran yang mempunyai akurasi lebih.

Beberapa aplikasi hillshade
a. Eksplorasi bagaimana korelasi antara laju pertumbuhan tanaman dengan posisi matahari.
b. Membuat visualisasi yang menarik untuk menunjukkan distribusi beragam penggunaan lahan pada terrain.

retroholic_xxx
Senior Surveyor
Senior Surveyor

Jumlah posting : 133
Join date : 2011-05-14
Age : 28
Lokasi : ♥yogyakarta♥

http://aldhieretroholic.blogspot.com/

Back to top Go down

Re: ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

Post by retroholic_xxx on Tue May 17, 2011 10:18 pm

2.3. Fungsi penelusur
Fungsi-fungsi ini memungkinkan anda untuk mencari sebuah subset yang terdiri dari sel-sel dalam sebuah input theme grid. Ada dua cara untuk mencari subset: dengan atribut atau dengan bentuk geometrik. Dalam pemilihan atribut, ada dua macam pemilihan: sebuah pemilihan (select) dan sebuah uji (test). Pemilihan atribut ini mengevaluasi sebuah ekspresi matematis untuk menghasilkan subset. Dengan select, pada selsel yang memenuhi kriteria diberikan nilai asli mereka, sedangkan pada semua sel lain diberikan ‘No Data’. Dengan test, pada sel-sel yang memenuhi kriteria ekspresi atribut yang ditentukan akan diberikan nilai 1, sedangkan pada semua sel lain diberikan nilai 0. Sebagai contoh untuk seleksi atribut, cari semua sel dengan elevasi 10000 meter atau lebih, tunjukkan semua sel yang mempunyai populasi 50 orang atau kurang, dan tunjukkan semua sel yang lebih jauh dari 500 meter dari jalan. Beberapa aplikasi fungsi pemilihan:
-Tunjukkan semua aspect yang menghadap ke selatan.
-Cari semua sel dalam radius 2000 meter dari sungai.
-Tunjukkan nilai dari sel tertentu yang sudah dipilih secara interaktif.

2.4. Operator-operator matematis
Operator matematis menerapkan sebuah operasi matematis pada nilai-nilai dalam dua atau lebih input theme grid; fungsi matematis menerapkan sebuah fungsi matematis pada nilai-nilai dalam sebuah input theme grid.
Ada empat kelompok operator matematis: Arithmetic,Boolean, Relational, dan Bitwise.
Arithmetic ; Operator matematis menjalankan operasi penambahan (addition), pengurangan (subtraction), perkalian (multiplication), dan pembagian (division) dari dua theme grid atau angka atau sebuah kombinasi dari keduanya.
Menu Choice: Map Calculator.
Boolean ; Operator Boolean menggunakan Boolean logic (TRUE atau FALSE) pada nilai-nilai input. Nilai output dari TRUE akan ditulis sebagai 1 dan FALSE sebagai 0.
Menu Choice: Map Calculator.
Relational ; Operator relational mengevaluasi kondisi relational tertentu. Jika sebuah kondisi adalah TRUE, outputnya adalah 1; jika kondisinya adalah FALSE, outputnya adalah 0. Dalam sebuah studi erosi, sebuah operator relational bisa digunakan untuk menunjukkan area dengan risiko erosi tertinggi dengan mencari semua sel dengan slope lebih dari 70%.
Menu Choices: Map Query dan Map Calculator.
Bitwise ; Operator bitwise menghitung berdasarkan representasi binary dari nilai input. Operator ini bisa digunakan untuk menentukan bagaimana air mengalir pada sebuah surface. Operator ini hanya bisa digunakan dengan Avenue Request.

Beberapa aplikasi operator matematis :
Operator bisa memecahkan beragam problem, tetapi yang lebih penting adalah mereka merupakan bagian dari building blocks dalam model-model yang lebih kompleks.
-Hitung sedimen yang tertimbun di sungai selama periode 5 tahun.
-Tentukan lokasi yang ideal untuk sebuah sawmill, bank, konservasi atau kompleks perkantoran dengan menggunakan beberapa theme grid dan mengoptimalkan biaya dan preference.
-Perkirakan potensi kayu pada luasan hutan yang dihitung dengan mengalikan factor yang diperoleh dari plot contoh dengan tipe vegetasi yang berbeda.

2.5. Fungsi-fungsi matematis

Ada empat kelompok fungsi matematis: Logarithm, Arithmetic, Trigonometric, dan Powers.
Logarithm ; Fungsi logarithm menghitung nilai eksponensial dan logarithm dari input theme grid dan angka. Fungsi penghitungan eksponensial dengan basis e (Exp), basis 10 (Exp10) dan basis 2 (Exp2), dan logarithm natural (Log), basis 10 (Log10), dan basis 2 (Log2) sudah tersedia.
Menu Choice: Map Calculator
Arithmetic ; Ada enam fungsi arithmetic. Fungsi Abs menghitung nilai absolute dari sebuah input theme grid. Dua fungsi pembulatan, Ceil dan Floor, mengubah nilai desimal menjadi angka bulat. Int dan Float mengubah nilai dari dan ke integer dan floating-point. Dan fungsi IsNull menghasilkan 1 jika nilai pada theme input adalah No Data, dan 0 jika tidak.
Menu Choice: Map Calculator
Trigonometric ; Fungsi trigonometric menjalankan beberapa penghitungan trigonometric pada sebuah input theme grid. Pada Map Calculator, tersedia fungsi sinus (Sin), cosinus (Cos), tangent (Tan), invers sinus (Asin), inverse cosinus (Acos), dan inverse tangent (Atan).
Menu Choice: Map Calculator
Powers ; Tiga fungsi Power disediakan oleh Spatial Analyst, yaitu akar kuadrat (Sqrt), kuadrat (Sqr), atau pangkat yang lain (Pow).
Menu Choice: Map Calculator

-Perkiraan pertambahan penduduk dengan laju pertumbuhan eksponensial.
-Hitung dimensi fraktal dari sebuah seri pengukuran.

retroholic_xxx
Senior Surveyor
Senior Surveyor

Jumlah posting : 133
Join date : 2011-05-14
Age : 28
Lokasi : ♥yogyakarta♥

http://aldhieretroholic.blogspot.com/

Back to top Go down

Re: ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

Post by retroholic_xxx on Tue May 17, 2011 10:21 pm

2.6. Fungsi-fungsi local statistics
Ada dua macam fungsi local statistics, yaitu fungsi yang diterapkan pada beberapa theme grid (between-grid themes) dan fungsi yang diterapkan pada beberapa theme grid relative terhadap sebuah angka atau terhadap sebuah input theme grid lain (relative-to-grid themes). Fungsi between-grid themes memerlukan beberapa theme grid sebagai input untuk menghitung sebuah statistics dari masing-masing sel, berdasarkan pada nilai-nilai untuk lokasi yang sama diantara input theme grid. Sebagai contoh, nilai rata-rata hasil pertanian untuk masing-masing sel antara tahun 1980 dan 1990 pada sebuah desa pertanian dapat dihitung menggunakan fungsi between-grid themes. Nilai statistik yang bisa dihitung menggunakan fungsi ‘betweengrid-themes’ adalah majority, mean, median, minimum, minority, range, standard deviation, sum dan variety.
Fungsi relative-to-grid-themes memerlukan beberapa theme grid sebagai input dan sebuah tambahan input berupa theme grid atau angka sebagai perbandingan dengan nilai-nilai input theme grid. Dalam contoh di atas, untuk menentukan area mana pada daerah pertanian tersebut yang membutuhkan tambahan pupuk, sebuah fungsi relative-to-grid-themes bisa menemukan semua sel yang menghasilkan 250 tongkol jagung atau kurang per sel per tahun selama periode 10 tahun. Fungsi-fungsi yang ada adalah kurang dari, sama dengan dan lebih besar dari. Akan tetapi fungsi relative-to-grid-themes tidak tersedia pada interface ArcView dan untuk menggunakannya harus menggunakan Avenue Requests.

Beberapa aplikasi local statistics:
-Cari semua area dalam lokasi penelitian dengan pendapatan perkapita lebih dari Rp 10 juta/tahun selama periode 15 tahun.
-Tentukan keragaman hayati pada masing-masing area di hutan.
Menu Choice: Cell Statistics

2.7. Fungsi zonal
Fungsi-fungsi ini menghasilkan sebuah theme grid atau tabel dengan nilai output yang merupakan sebuah fungsi dari nilai sel dalam input theme value-grid dan hubungan mereka dengan sel-sel lain dalam zona kartografik yang sama. Nilai-nilai dalam input theme grid bisa berupa spesies yang langka, vaksinasi, harga tanah, dsb. Sebagai contoh dari zone kartografik adalah RT atau RW di kota, kategori penggunaan lahan, tipe hutan, atau zone penyangga. Ada 4 macam fungsi zonal: statistics, geometry, cross tabulation, dan zonal fill.

Fungsi statistik zonal ; Menghitung sebuah nilai statistik dalam masing-masing zone. Fungsi ini memerlukan dua input theme. Yang pertama, sebuah theme grid, yang mendefinisikan nilai-nilai yang akan digunakan dalam penghitungan. Yang kedua menentukan dalam zone mana masing-masing
sel terdapat. Nilai statistics yang dapat dihitung adalah majority, maximum, mean, median, minimum, minority, range, standard deviation, sum dan variety.
Menu Choices: Summarize Zone

Fungsi geometrik untuk zonal ; Menghitung sebuah atribut geometrik tertentu untuk masing-masing zone dalam sebuah input theme grid. Atribut geometrik yang bisa dihitung adalah area,perimeter, thickness, dan lokasi centroid. Akan tetapi fungsi-fungsi ini harus dipanggil dengan menggunakan Avenue Request: ZonalGeometry.

Fungsi tabulasi area ; Menghasilkan sebuah tabulasi silang (cross tabulation) dari masing-masing zona antara dua input theme. Zona-zona dalam theme pertama akan ditampilkan dalam baris pada tabel yang dihasilkan sedangkan zonazona dalam theme kedua akan menjadi kolom. Untuk menghasilkan sebuah diagram dari cross tabulation, pilihlah fungsi histogram zonal. Batang-batang pada histogram yang dihasilkan menunjukkan area dari masing-masing zone pada input theme yang kedua (menghasilkan hitungan kolom) yang tercakup adalah masing-masing zone pada input theme pertama (axis x).
Menu Choices: Tabulate Areas
(untuk menghasilkan sebuah tabel) dan Histogram By Zones (untuk menghasilkan sebuah diagram).

Fungsi zonal fill ; Memakai nilai-nilai dari satu input theme grid untuk mengisi masing-masing zone yang ditunjukkan pada input theme grid kedua. Ketika mendelinieasi sebuah daerah aliran sungai DAS (watershed) dengan menggunakan fungsi hidrologik dari Spatial Analyst, fungsi zonal fill digunakan untuk mengisi lubang-lubang pada surface elevasi untuk menghasilkan DEM yang utuh.
Avenue Request: ZonalFill

Beberapa aplikasi fungsi zonal:
-Cari bagian-bagian di daerah penelitian yang mempunyai species langka sehingga sebuah organisasi perlindungan alam bisa memprioritaskan daerah-daerah yang harus diselamatkan.
-Hitung area dari masing-masing tipe penggunaan lahan pada DAS yang berbeda di sebuah kabupaten.

2.8. Fungsi pengubah resolusi (resolution-altering) dan agregasi (aggregation)
Sebagai contoh untuk fungsi yang mengubah resolusi dari theme grid yang sudah ada, kita mengambil theme grid tutupan lahan yang mempunyai resolusi 30 meter; sedangkan semua theme yang lain mempunyai resolusi 50 meter. Untuk membuat semua theme grid mempunyai resolusi yang sama, mempercepat pemrosesan, dan untuk menurunkan ukuran data, resolusi dari theme grid tutupan lahan akan kita ubah menjadi 100 meter.
Sebuah theme Grid biasanya diubah dari sel berukuran kecil menjadi sel berukuran besar. Sebaliknya mengubah ukuran sel menjadi kecil tidak meningkatkan akurasi data karena Spatial Analyst hanya mengestimasi nilainya.
Menu Choice: RESAMPLE

Dua prinsip utama untuk menentukan nilai ketika mengubah resolusi dari sebuah theme grid adalah interpolasi (interpolation) dan agregasi (aggregation). Fungsi-fungsi ini tidak tersedia melalui interface Spatial Analyst, akan tetapi extension Spatial Tools yang bisa di download dari ESRI website menyediakan fasilitas agregasi.

Menu Choice : Aggregate tool pada menu
Transformation dan Resample pada menu Analysis.
Proses mengagregasi grid dengan resolusi 30 meter menjadi grid dengan resolusi 90 meter dengan merataratakan nilai slope pada masing-masing slope
Menu Choice : Aggregate

Beberapa aplikasi dari fungsi pengubah resolusi dan agregasi:
-Ubahlah resolusi dari theme grid elevasi dari 50 meter menjadi 100 meter (menggunakan metode kubik).
-Ubahlah resolusi dari theme grid penggunaan lahan dari 200 meter menjadi 700 meter berdasarkan nilai mayoritas yang muncul dalam blok berukuran 700 meter.

2.9. Fungsi transformasi geometrik dan mosaicking
Fungsi transformasi geometrik bisa mengubah lokasi dari masing-masing sel pada sebuah theme grid atau mengubah penyebaran geometrik dari sel-sel dalam sebuah theme grid untuk menghilangkan distorsi. Fungsi mosaicking mengkombinasikan beberapa theme grid dari beberapa area yang bersebelahan ke dalam sebuah theme grid.
Menu Choice: Mosaic, Warp

Beberapa aplikasi fungsi transformasi geometrik dan mosaciking:
-Gabungkan 6 citra satelit yang sudah diklasifikasikan menjadi satu theme grid.
-Hilangkan distorsi pada theme grid.

2.10. Fungsi data clean-up
Kadang-kadang sebuah theme grid mengandung data yang salah atau tidak relevan untuk analisa yang akan kita lakukan. Sebagai contoh, pada sebuah theme grid yang dihasilkan dari pengklasifikasian citra satelit, area-area yang sangat kecil dan terisolasi dapat dianggap sebagai kesalahan pengklasifikasian. Fungsi ini membersihkan data dengan membantu mengidentifikasi area-area tersebut serta mengotomatisasi pengubahan nilai menjadi nilai yang lebih bisa dipercaya. Fungsi ini juga tidak tersedia melalui interface, akan tetapi tersedia dalam bentuk extension Spatial Tools.

Beberapa aplikasi fungsi data-clean-up:
-Buanglah semua zone yang kurang dari 25 meter persegi dalam sebuah model pemanasan global karena area kecil vegetasi tidak mempengaruhi output karbon dioksida.
-Haluskan sisi-sisi tajam dari zone vegetasi yang dihasilkan dari sebuah potret udara.

retroholic_xxx
Senior Surveyor
Senior Surveyor

Jumlah posting : 133
Join date : 2011-05-14
Age : 28
Lokasi : ♥yogyakarta♥

http://aldhieretroholic.blogspot.com/

Back to top Go down

Re: ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

Post by retroholic_xxx on Tue May 17, 2011 10:22 pm

semoga bermanfaat bounce


retroholic_xxx
Senior Surveyor
Senior Surveyor

Jumlah posting : 133
Join date : 2011-05-14
Age : 28
Lokasi : ♥yogyakarta♥

http://aldhieretroholic.blogspot.com/

Back to top Go down

Re: ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

Post by xsaladdaysx on Tue Sep 27, 2011 8:59 am

retroholic_xxx wrote:
semoga bermanfaat bounce





Ijin Simak Gan Twisted Evil Twisted Evil Twisted Evil

xsaladdaysx
Newbie
Newbie

Jumlah posting : 5
Join date : 2011-09-27

Back to top Go down

Re: ANALISIS DATA SPASIAL DENGAN MENGGUNAKAN PERANGKAT SIG

Post by Sponsored content Today at 6:48 pm


Sponsored content


Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top

- Similar topics

 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum